Surat Cinta untuk Teteh

Assalamualaikum Teteh,

Semoga Alloh senantiasa melimpahkan kekuatan dan kesabaran untuk Teteh...Amin.

Teh, saya adalah satu dari sekian juta penggemar suami Teteh. Udah sejak kuliah saya menjadi pengagum Aa, jauh sebelum Aa muncul di TV. Bangga donk ada orang Sunda yang begitu di idolakan masyarakat. Tausyiahnya sederhana, tapi sangat menyentuh aspek kehidupan sehari-hari. Setiap pagi, ceramah Aa dan Teteh di radio yang menemani perjalanan saya dan suami ke kantor. Pas bulan ramadhan kalo lagi di rumah, sebelum adzan magrib, cari stasiun TV yang munculin ceramah singkat Aa. Kalo ada rezeki untuk Haji dan Umrah, saya pengen banget ikutan MQ tour & travel, biar bisa pergi ama Aa dan Teteh. Kalo mau beli mineral water dalam gelas, seneng banget rasanya kalo nemu MQ jernih. Bahkan waktu suami saya convert to Islam pun tempat yang kami pilih adalah Daurat Tauhid cabang Jakarta.

Sekarang setelah Aa memutuskan untuk memadu Teteh, kekaguman saya pada suami Teteh sirna. Tidak sudi lagi saya mendengar ceramah Aa baik di radio maupun di TV. Rasanya kecewa dan sakit sekali, walopun saya yakin ga akan ada 1% dari rasa sakit dan kecewa yang Teteh rasakan.

Saya ga habis pikir Teh, kenapa Aa mengambil keputusan itu, walopun saya tau dalam Al Quran diperbolehkan, di sunnah-kan, tapi bukan di wajib kan, ya kan Teh? Kenapa sih Teh setelah Teteh meregang nyawa 7 kali untuk melahirkan anak-anak, Aa malah memilih untuk memadu Teteh? Apalagi yang Aa cari? Saya ga bisa ngebayangin juga gimana anak-anak Teteh di sekolah? Apa enggak stress di sekitarnya mencaci ayahnya?

Dalam konferensi pers, dengan wajah sendu walopun ditutupi dengan senyum manis, Teteh bilang kadang sakit hati jika madu nya lebih manis, istri kedua Aa memang cantik Teh, tapi Teteh jauh lebih cantik luar dalam. Teteh adalah seorang wanita yang luar biasa untuk saya dan saya yakin untuk jutaan orang di luar sana.

Teteh, saya doakan Teteh tabah menjalani semua ini. Saya ga bisa melukiskan perasaan Teteh ketika Aa bersama dengan istri keduanya. Saya yakin Teteh kuat, tapi jika suatu saat kesedihan melanda, yakinlah jutaan orang mendoakan Teteh, termasuk saya. Teh, nanti kalo Teteh ceramah, Aa ga usah ikut-ikutan ya, Teteh ceramah sendiri aja. Saya pengen menimba ilmu dari Teteh, tapi kalo ada Aa pasti saya ganti channel radio atau tv nya. Janji ya Teh…

Wassalamualaikum,

~dari saya yang sangat terluka~

AA GYM WAS MY HERO, NOW HE’S NOTHING BUT ZERO!

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...