Sushi Tei


Kami berdua enggak suka-suka amat ama sushi, selama ada makanan mateng, ngapain makan yang mentah, iya kan? Cuman karena ngeliat antrean yang selalu panjang di Sushi Tei Plaza Indonesia, kita pun nyobain dan ketagihan deh ampe sekarang.




Sebenernya kami tertarik nyoba sushi train-nya. Itu looh sushi yang jalan di atas rel. Lucu aja kaya di film-film. Pas pertama ke sana bingung, milih yang mana, kok terus ada berwarna warni piringnya? Ternyata masing-masing warna piring reflect harganya. Yang kita inget, kita tulis di sini. Piring kuning 35 ribu, merah 26 ribu, item 19 ribu, pink 13 ribu, biru muda Rp 8.500 dan piring putih yang paling murah Rp 5.500. 

Tapi jangan salah piring putih ini jarang sekali keluarnya. Dan sekali kita dapet isinya cuman nasi pake telur dadar (di rumah aja kali ya bikin telur dadar mah heehee…) Jadi nih kalo kita makan di sushi bar, tinggal sesuaikan budget dengan warna piring yang kita pilih.


Teh khas jepang yang namanya Ocha bisa kita dapetkan gratis, jadi enggak perlu mesen minum lagi. Selama ini kita selalu makan yg Sushi Tei yang di Bandung, soalnya restorannya gede dan bagus banget. Ada kolamnya gitu di dalem restoran, dan kalo kita jalan ke toilet, kita akan jalan di atas kolam itu dengan lantai kaca. Keren deh pokoknya.

Ada beberapa juga di Jkt, di Plaza Indonesia, PS dan Senayan City. Sekali waktu kita makan yang di Senayan City (di restoran yang ini ada beberapa private room gitu, ditutupi ama tirai) dan nyoba pesen yang dari menu. 

Setelah bingung milih-milih akhirnya rene makan beefkatsu zaru soba, mie dingin warna ijo, aneh banget deh. Sedangkan saya setia dengan menu salmon aja, jadi pesen salmon teriyaki jyu. Rasanya enak sih, tapi untuk kantong kita sih harganya yg 50 ribu satu porsi agak kemahalan, makanya kita putuskan the next time makan di sushi tei, makan sushi bar aja deh.




written on December 17, 2006 by @tesyasblog

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...