Our New Years Vacation - Part 1

Mohon maaf kalau tulisan ini pending hingga satu bulan... biasa deh kalo belum dateng mood nulisnya, rasanya males banget. Tapi once I started to write the story, malah susah berhentinya dan jadi pengen liburan lagi. Hope you enjoy the story as we enjoyed the holiday very much!

After a long thought about the new years vacation, akhirnya kita memutuska
n untuk pergi ke Yogya. Sebetulnya agak riskan juga mengingat saya lagi hamil 5 bulan, dan najmi masih dalam kategori “ga bisa diem di mobil” Tapi berhubung saya cuman dapet libur dua kali setahun yaitu pas lebaran dan natal (selain itu ga bisa cuti pribadi, sedih ya..) makanya diputuskan untuk tetap liburan. Sempet cari tiket untuk natal di tempat opa dan oma di Palembang, tapi berhubung kita juga ragu mau pergi apa enggak karena saya lagi hamil (naik pesawat gitu loh), jadinya kita baru tanya-tanya ticket sekitar bulan November, dan ticketnya udah pada mahal banget. Ya udah kita maunya minta opa oma dateng setelah natal aja. Tapi ternyata rencana kedatangan mereka batal, jadi giliran najmi ketemu opa oma ditunda lagi deh.

Cerita di yogya nya biar lengkap saya buat per hari aja ya


Day 1, 29 Desember 08


Pergi jam 3 subuh dari rumah, kita pake dua mobil, di avanza ada bap
ap, saya dan naj disertai dengan papap dan mamah, sementara satu mobil lagi ada my brother with his wife, ama ada kakaknya mamah with his son, jadi total kita pergi berdelapan. Tentunya najmi masih bobo waktu diangkut ke mobil. Di mobil kita pake kasur najmi waktu masih bayi, jadilah najmi tidur lagi di kasur itu dan baru bangun jam 7 pagi. Saat itu kita udah lewat Ciamis, dan ga jauh dari restoran Pringsewu yang udah sejak 60km sebelumnya kita udah liat iklannya. Papap pun penasaran pengen mampir, sekitar jam 7.30 kita berhenti dulu untuk makan pagi.

Najmi kita kasih makan sop ama nasi, wah najmi makan lahap bener sambil maen ayunan dan kuda kecil dari kayu. Yang laen pada mesen nasi ama sop buntut. Pilihan makanannya ga banyak, mungkin karena masih pagi ya? Dan juga harganya lumayan mahal, seorang sekitar Rp 30 ribu an. Porsinya juga sedikit, kalau bukan karena iklan kayanya ga banyak yang mau berkunjung ke sini. Point plus nya cuman tempatnya lumayan enak, wc nya bersih, dan pelayannya super ramah. Sekitar satu jam berhenti di sini, terus kita pun melanjutkan perjalanan.

Di mobil najmi baek banget, paling kalo kesel dia minta pindah ke depan, terus mungkin karena bosen di jalan, setiap kali liat saya, naj bilang “mimi” jelas banget ngomongnya, dan ga lama setelah bilang mimi naj langsung tarik tarik baju saya hehe.. Kita sempet beberapa kali berhenti di pom bensin untuk pipis, dan perjalanan panjang itu pun membuahkan hasil, sekitar jam 1.30 kita udah masuk ke jalan wates yogya, dimana kita langsung cari soto kadipiro yang sohor itu. Dikasih tau ama Hans, temen kantor kalo yang paling enak itu Soto Kadipiro yang sebelahnya dealer motor, tapi taunya jam segitu udah tutup dengan secarik kertas di pintunya bertuliskan “sudah habis”. Ya udah kita mampir ke yang masih buka aja deh, berhubung udah pada laper semua.


Warungnya biasa aja, mejanya sederhana, kursinya juga biasa aja, tapi berhubung musim liburan, ramenya minta ampyun deh. Sotonya bisa kita pesen jadi satu ama nasi ataupun dipisah, harga satu porsinya Rp 7,000 aja. Murah juga ya… Nah cuman karena saat itu masih rame banget, kayanya soto kita lupa dikasih garam, terus awalnya kita ga ngeh, jadi nambahin kecap aja ama sambelnya, rasanya pun makin aneh aja hehe... Pokoknya makan siang pertama di yogya ini jadinya kurang sukses deh. Untungnya najmi mau makan sotonya, mungkin karena soto najmi dateng duluan, pelayannya ga lupa kasih garam.
Selesai makan kita langsung menluncur ke rumah mertua, hotel yang kita pilih di Yogya *dan kayanya setiap kali ke yogya selalu akan di hotel ini* Terakhir kesini akhir tahun 2005, dulu kita dapet kamar yang standard. Kali ini kita dapet kamar yang deluxe dengan rate Rp 450,000 udah including surcharge nya. Jadi kalo ga lagi peak period, harganya Rp 350.000 aja. Murah kan, apalagi dengan kamar yang luas, including breakfast, persis di depan kolam renang, dan masing-masing kamar ada balkonnya juga. Kita pesen 3 kamar, dan asyiknya dapet berdampingan. Hotel ini cuman punya 11 kamar, jadi sejak bulan Oktober kita harus bayar lunas our reservation. Gile bener.. Walopun hotel ini masih sekitar 20 menit dari maliioboro, tetep laku banget karena suasananya yang serasa di rumah sendiri.
Najmi and the rest pada suka kamarnya..syukurlah jadi pilihan kita tidak mengecewakan. Berhubung baru beres check in jam 3 sore, jadinya kita di hotel aja sore itu dan menikmati kolam renang mungil di hotel. Najmi suka banget ama patung monyet yang merupakan air mancur. Dia selalu pengen megang monyet itu terus deh jadinya, dan malahan males masuk ke kolam.

Udah sholat magrib, kayanya masih pada kecapean di jalan. Dan kita juga takut najmi kecapean..makanya kita cuman beli makan keluar, dan makan di kamar aja. *terus kita menyadari deh liburan bawa anak itu lain banget ya ama kalo kita cuman pergi berdua aja. Kalo kita mau pegi ke mana gitu, pasti kita mikir dulu apa tar jam tidurnya kelewat atau enggak, ntar makan di mana..hehe maklum deh belum pengalaman* Malam itu my brother with his wife sih makan lesehan di malioboro. Saya dan rene pergi cari gudeg dan kita menemukan yang namanya gudeg Ibu Juminten. Lumayan murah satu porsinya udah dapet gudeg lengkap dan ayam krecek cuman Rp 12 ribu aja. Rasanya juga lumayan enak... Wah ternyata walopun kita ga sengaja menemukan tempat ini, ternyata enak juga nih. Malam itu pun setelah makan gudeg, kita tidur dengan pulas.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...