Our New Years Vacation - Part 2

Day 2, 30 Desember 2008

Dari malem hujan terus turun, membuat kita menunda kepergian ke borobudur pagi itu. Jadilah kita bangun agak siang, berenang dulu, terus got breakfast on bed..nyam nyam.. Kita boleh milih mau nasi goreng, mie goreng, bihun goreng, mie rebus ataupun american breakfast. Lengkap dengan teh atau kopi nya dan tidak ketinggalan satu gelas kecil juice.

Sekitar jam 9 an kita pergi ke Malioboro dan memutuskan untuk langsung ke Mirota aja biar segala ada di sana. Najmi seneng banget liat banyak delman di malioboro, terus kita jadi tertarik untuk naik. Pas kita tanya harganya berapa, bapa nya bilang 50 ribu satu keliling, yah maaf deh najmi tapi harganya ga logis. Jadi kita batal deh ngajakin najmi naik delman. Masuk ke mirota nya, gile bener..walopun baru jam 9.30 pagi rame nya minta ampun deh. Saya yang emang ga niat beli apa-apa bentar aja di sana udah ga betah, apalagi najmi kali ya. Jadi setelah kita beli kain batik untuk bapap, kita naik ke lantai 3, soalnya kita denger pengumuman kalo di lantai itu tersedia cafe untuk nunggu.

Wah ternyata tempatnya berupa gazebo gitu, jadinya very private. Kita bisa tiduran juga di gazebo nya. Makanan dan minuman nya murah-murah, juice nya gitu cuman Rp 5.000 aja, sementara makanan nya ada yang ringan sampai berat seperti kentang sosis goreng, pempek, sampai steak juga ada. Harganya juga murah, jadilah kita ngopi ngopi dulu di sana sambil nungguin yang lain pada belanja. Najmi sempet juga tidur pagi setelah mimi dari bunda di pojokan, dan kebangun karena denger suara pesawat terbang.

Setelah semua beres belanja, kita pisah mobil ama yang lain karena yang lain mau lanjut ke dagadu. Sementara saya udah pengen tiduran aja di hotel, jadi kita pulang ke hotel bertiga aja. Sebelum pulang kita makan sate podomoro yang kita tau dari temen kantor. Katanya sate ini udah ada sejak lama banget, dan rasanya enak. Lokasinya di jalan yang berjejer lurus dengan malioboro, makanya berhubung udah deket, kita pun mewajibkan diri untuk nyobain.

Ternyata warungnya sih sederhana dan kecil aja, tapi emang berasa udah lama banget. Kita pesen 10 tusuk sate ayam, dan langsung dateng tanpa nunggu lama, Satenya udah dibakar, jadi kalo ada yang mau ga nunggu lagi. Rasanya emang enak, kaya sate di jalan sabang jakarta kali ya. Harganya pun dengan lontong cuman Rp 12.000.

Udah makan siang kita pulang lagi ke hotel, dan seperti hari sebelumnya kita cuman tidur siang, berenang, dan makan malem di hotel. Bahkan saking saya suka ama sate podomoro nya, pas malem kita bungkus lagi untuk makan di hotel. Waduh liburan itu emang enak ya, kerjanya cuman makan ama tidur.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...