Two Days in Kuala Lumpur

Day one: 17 Agustus ’06

Karena kita baru sampe dari Spore jam 2 siang di KL, kita istirahat dulu ampe jam 4 sore di hotel, dan baru kita jalan ke KL Sentral dari monorail station di dareah Bukit Bintang namely Coca Cola Monorail Station. Memang di setiap monorail station ini ada sponsornya, dan every station named after sponsornya masing-masing.
Setelah membeli ticket seharga RM 1.20, kita tunggu monorailnya dateng dan langsung naik ke KL Sentral Station, stasiun kereta di KL yang jadi hub semua jenis Kereta yang ada di KL dan juga kereta Antar Bandar.

Transportasi di KL memang jauh lebih baik dari di Jkt, tapi unlike MRT di Spore, masing-masing jenis kereta (Monorail, LRT Putra, KTM Komuter, KLIA) punya station sendiri-sendiri. Jadi kalo kita mau melanjutkan perjalanan Monorail ke LRT Putra, kita harus keluar dari station monorail, dan masuk ke station LRT nya. Agak ribet memang, tapi kalo dibandingkan Busway, ya mendingan yang ada di KL ini sih.
Perjalanan kita dari Bukit Bintang ke KL Sentral ini contohnya, terminal kedatangan monorail station di KL Sentral ga pas ada di dalam KL Sentral. Jadi kita musti nyebrang jalan dulu, dan jalan sekitar 5 menit, baru nyampe di KL Sentral. Atau kita juga bisa pake shuttle bus dari monorail station ke KL Sentral. Secara waktu lebih cepet kalo kita jalan, tapi kalo lagi ujan, ya mendingan kita pake shuttel bus nya aja.


Tujuan pertama kita di KL Sentral ada untuk exchange e-tickets KA yang salah tanggal. Setelah agak diomelin dikit oleh petugas KTM Antar Bandar dengan bilang ”Next time can not Miss!” akhirnya kita udah exchange ticket, dan dapet tanggal yang betul. Beres tuker ticket, kita makan sore dulu di KL Sentral. Emang sejak nyampe dari Spore itu kita belum makan siang, jadi rasanya udah laper banget. Kita makan di Food Court nya, lumayan lengkap, kita nyoba laksa, nasi ayam hainan, dan juga nyoba Yong Tau Fu. Nah jenis makanan yang terakhir ini ada bakso, otak-otak, kakap, segala macem deh, terus kita pilih mau yang mana aja, satunya RM 0.70. Di spore kita banyak banget ketemu Yong Tau Fu, cuman kita a berani makan takut ga halal. Nah kalo di KL ini jelas-jelas ada tulisan halalnya, jadi hampir setiap makan kita milih Yong Tau Fu. They serve it dengan mie, bihun, sayur (sesuai permintaan) juga dengan kuah. Hmm seger banget rasanya.

Udah ngisi bensin, kita lanjut lagi pake LRT Putra ke KLCC, mall yang berada di Petronas Tower. Tempat berhetin LRT nya ada di mall ini, jadi kita jalan sedikit dan langsung masuk mall nya. Toko pertama yang kita kunjungi Vincci, kebetulan juga lagi sale. Penuh banget ama orang Indo. Hehhe.. Smua sibuk milih sepatu, kalo kita mah dibeliin mom kaca mata aja, karena emang kebeneran ga punya kaca mata buat jalan-jalan. Sepatu-sepatunya modelnya rada-rada terlalu feminin sih untuk kita. Tapi banyaknya ibu-ibu dan mba-mba yang bicara dalam bahasa di Vincci still amazed me. Emang Vincci ini a must visit place bagi para wanita Indonesa.

Karena udah sore, kita putuskan untuk foto-foto dulu di depan Petronas. Sebetulnya kita bisa naik ke petronas tower ini, tapi berhubung kita belum pernah naik, jadi ga mau cerita dulu ah. Tar ga first hand experience donk...

Selesai foto-foto, kita kembali ke mall nya untuk belanja dan makan malem di food courtnya, terus acara kita lanjutkan di Petalling Street. Dari KLCC kita naik LRT Putra dan turun di Pasar Seni. Petalling Street ini kalo di Jakarta kaya Sogo Jongkok nya Tanah Abang yang ada setiap minggu. Jadi bentuknya kaya pasar malem, yang emang baru buka sore-sore, dan yang mereka jual macem macem. Mulai dari souvenirs, tas-tas bermerk yang non-genuine (kalo dibilang ’fake’ mereka marah, maunya dibilang non-genuine), baju, sepatu, boneka, parfum, semua ada deh. Tapi namanya juga pasar malem, jadi emang desek-desekan di dalemnya. Di sini juga kita musti jago nawar, kalo enggak nanti ketipu lagi. Jadi untuk yang nyari belanja nyaman, jelas bukan di Petalling deh.

Sesudah dari Petalling, kita kembali ke hotel my parents di Bintang Warisan daerah Bukit Bintang dengan menggunakan taxi. Harga taxi nya dari Petalling RM 10 aja, karena emang ga jauh. Waktu udah menunjukkan jam 11 malem, pantesan aja kok rasanya cape banget.

Day two: 18 Agustus ’06

Pagi-pagi kita sengaja jalan agak siang dari hotel, supaya badan ini bisa di re-charge agak lama. Berhubung makan pagi nya kurang kenyang di Pondok Lodge, jadi kita mampir dulu ke McD Bukit Bintang untuk breakfast sebelum jemput my parents.

Terus sekitar jam 10 an, kita mulai deh jalan-jalan di mall yang ada di Bukit Bintang. Pertama kita ke MetroJaya, mall yang paling deket dengan hotel Bintang Warisan. Di Metro Jaya ini juga ada Old Chang Kee, hargnya satu tusuk RM 2, jadi hampir sama dengan yang di Spore ya. Dimana-mana lagi sale, was asyik banget. Terus kita lanjut ke mall Lot 10 yang ada Isetan nya. Di sini lebih parah lagi, Isetan lagi sale khusus tas dan dompet. Setelah diliat-liat harganya jadi sama ama di Petalling Street. Wah..ketipu deh. Hehe...
Udah puas jalan-jalan di Bukit Bintang tiba-tiba ujan gede buanget, jadi kita naik monorail ke Mid Valley mall supaya ga kena ujan (they say it is the biggest mall in KL). Nyampe monorail station di KL Sentral masih ujan gede, untungnya ada shuttle bus yang keep us dry sampe ke KL Sentral, walopun jalanan nya agak macet. Dari sana kita melanjutkan our journey dengan KTM Komuter ke Mid Valley. Nunggu KTM Komuter nya lama banget, ada kali 20 menit. Padahal dari KL Sentral ke mid valley cuman one stop aja. Sesampenya di sana kita udah kecapean, cuman ke Jusco supermarket nya beli coklat dan makanan lainnya, terus naik ke lantai atas di mana ketemu another Esprit counter. Bener aja mall ini gede banget, sayangnya kita ga sempet explore semuanya karena harus kembali ke KL Sentral untuk ngejer KA kembali ke spore. Next time we’ll come back deh.
Udah jam 7 malem, kita pulang lagi ke KL sentral, this time we take taxi, soalnya pas nanya-nanya ke information di mall, dia bilang mendingan pake taxi kalo cuman ke KL Sentral. Bener aja ongkos taxi nya juga cuman RM 5 aja.
Kita kembali ke KL sentral, solat dan makan malem di sana, terus kita nunggu KA jam 10 malem.
Pengalaman naik taxi di KL emang ga senyaman taxi di Spore, selain mobilnya yang ga begitu bagus, mereka juga ga mau pasang argo, jadi kita musti tawar menawar dulu. Terus juga di KL jalanan sering macet, jadi kalo pake taxi dan kena macet, bisa lebih lama nyampe ke tempat yang kita inginkan dibandingkan dengan naik kereta.

So, this is mijn verhaal tentang 2 hari di KL..masih banyak banget yang masih pengen kita kunjungin; Putrajaya (udah ke sana sih 2 taun lalu), belanja di Jalan Masjid India dan Jalan Tuanku Abdul Rahman, Ikea, Mines World, Mesjid Negara, Orchid Garden, etc deh... pokoknya masih banyak. Cuman kmaren emang hanya kunjungan singkat jadi kita pilih yang deket-deket aja dulu. Mudah-mudahan kalo ada rejekinya lagi kita bisa kembali ke KL...

2 comments:

  1. Tapi skrg udah enak banget ya mba, klo mau naik MRT dari KL sentral ga perlu nyebrang/jalan keluar bangunan lagi, udah bisa lewat dalem NU Sentral sekalian shopping dulu hihihi Salam kenal ya Mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Mas salam kenal, ya ampun ini postinganku dari 2006 pas awal2 ngeblog:D
      Iya sekarang udah ada Nu Sentral enak ya.

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...