Liburan di Palembang

Setelah sekitar setaun ga pulang, akhirnya kita liburan lagi di Palembang kota kelahiran Rene. Mulai lagi deh hari-hari perbaikan gizi, semua mama papa yang masakin, dan kita cuman makan, jalan-jalan, tidur…hehe... Berhubung lagi natal, tiket pesawat harganya dua kali lipat, setelah compare dengan airline lain akhirnya kita pilih naik Garuda aja, lumayan kan dapet mileage untuk GFF. Tapi tentunya harga tiketnya paid off lah dengan hari-hari menyenangkan di Palembang.

Tragedi Bubur Palembang
Hari Minggu pagi kita jalan ke GOR TVRI, katanya di sana ada aerobic tiap minggu. Tapi honestly kita bukannya mau ikutan aerobic sih, cuman mau jalan-jalan aja dan ga tau kenapa waktu itu kita pengen banget makan bubur ayam. Setelah 30 menit jalan, nyampe deh kita di sana. Suasananya rame banget kaya di Gasibu kalo di Bandung mah, bener aja ada yang aerobic, dan ada sederetan penjual bubur. Kita pilih salah satu dan duduk di meja-meja yang ada di sekitar tukang bubur. Pas udah mesen, liat orang sebelah, kok buburnya aneh; pake kuah warna item gitu (kaya kuah semur). Jadi kebayang ga sih buburnya berkuah! Oh no… Jadi aja mesen cuman satu untuk rene, sedangkan saya kembali ke selera asal, makan Somay! Yah..lumayan ternyata somay-nya enak juga, mana di gerobaknya ada tulisan “Somay Dago Bandung”
Jembatan Ampera
Sempet juga foto-foto lagi di Ampera. Tapi lagi-lagi tiap ke sana berkabut, padahal udah jam 8 pagi-an masih mendung banget. Lumayan masih bersih di sekitar tempat nongkrongnya. Terus yang kali ini ke kantor walikotanya, abis bentuknya lucu, dan kita foto juga deh disana.

Silahkan deh menikmati cerita dan foto-foto makanan yang kita coba di Palembang. Sedia tissue yah, tar ngeces lagi..
P.S tulisan ini dan beberapa tulisan tentang Palembang below is especially dedicated untuk Rene’s brother Pierre dan Ika yang ga bisa kumpul di Palembang taun ini. Semoga terhibur yah hee hee..

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...