Train Kuala Lumpur to Singapore

Akhirnya tiba waktunya kita pulang lagi ke Spore setelah 2 hari jalan-jalan di KL. Kita udah pegang ticket KA dari KL ke Spore dengan kereta milik KTMB, yang namanya Kereta Senandung Malam. Kita milih gerbong dengan tempat tidur (they call it ’berth’) supaya bisa meluruskan badan. Harga per orang RM 43 untuk lower birth dan RM 38 untuk upper birth. Tapi jangan salah, ada juga executive rooms, dimana terdiri dari kamar-kamar gitu, dan masing-masing kamar terdiri dari satu ranjang susun dan wastafel, jadi kamar ini emang di design untuk mereka yang memiliki kelebihan uang dan butuh privacy. Harganya pun dua kali lipat dari gerbong yang kita pilih.

Jadwal KA kita jam 10 p.m. dari KL dan sampe di Spore lagi jam 8 pagi. Tempat nunggu KA adalah di KL Sentral Station di bagian ”KTM Antar Bandar”, atau tepatnya tempat tunggunya itu ada di depan Bookshop. Yang nunggu di situ lumayan banyak karena penumpangnya ga cuman ke Spore, tapi ada juga KA ke Thailand. Sebelum naik ke KA, jangan lupa untuk minta immigration card Spore yang musti kita isi dan serahkan di tempat imigrasi Spore nanti. Mintanya bisa di loket tempat penjualan ticket KTM Antar Bandar.

Lumayan lama juga kita nunggu, tapi kan KL Sentral segala ada. Musholla nya bagus, terus ada juga shower facilities yang bisa kita manfaatkan dengan membayar RM 5 untuk mandi, dan kalo pake minjem handuk kalo ga salah tambah lagi RM 5 (kmaren kita emang ga sempet mandi di KL Sentral). Mengenai makanan, jangan khawatir, di KL Sentral ada segala jenis makanan. Dari mulai traditional food sampe junk food. Kita juga sempet makan malem di sana, jadi kan di KA nanti tinggal tidur aja.
Tepat jam 9.30 p.m ada panggilan untuk penumpang KA Senandung Malam. Kita turun satu lantai pake elevator, dan KA nya udah nungguin kita, dan gerbong kita pas banget di depan elevator.

Masih seperti dua tahun yang lalu pas kita naik KA ini untuk pertama kalinya, KA nya bersih, nyaman untuk tidur. Kita kebagian di upper birth (while my parents di bawah kita tidurnya), dan kayanya kita salah milih tempat deh, karena ternyata untuk naik dan turun ke ranjangnya susah, padahal kita kan sering banget ke toilet. Tapi ya sudahlah, setelah beberapa kali naik turun, akhirnya udah cukup mahir kok. Tapi gak akan lagi ah milih upper birth, kapok ceritanya.


Jam 10 p.m KA nya jalan (ga pake acara telat nih), dan 30 menit kemudian diumumkan kalo bakal ada pengecekan karcis oleh petugas KA. Setelah karcis diperiksa, it’s sleeping time..setelah 2 hari jalan-jalan di KL kayanya pilihan naik KA malem dengan tempat tidur ini tepat banget, karena kita lelap tidur ampe jam 6 pagi, itu juga karena ada pengumuman kalo petugas imigrasi Malaysia bakal melakukan pemeriksaan passport di atas KA. Ga lama petugasnya dateng, ngambil ”Departure Card” dari dalem passport kita. Satu jam berselang, ada pengumuman lagi, kali ini bilang kalo sebentar lagi kita akan masuk Spore, dan di perbatasannya yaitu daerah Woodlands, kita harus turun dari KA with all of our lugage untuk menemui petugas imigrasi. Jadilah kita turun dulu, antri di line ”All Passports” minta cap ke petugas imigrasi Spore, terus liatin barang bawaan kita (itu pun kalo diminta, kalo ga diminta kita bisa jalan aja setelah masukin barang ke x-ray). Ngantrinya ga lama, paling sekitar 10 menit. Sementara kita ngantri, Polis spore bersama doggie nya beraksi menyisir KA kalo-kalo ada penumpang yang belum turun. Setelah pemeriksaan selesai, kita pun naik ke KA kembali, ke tempat kita semula.

Alhamdulillah sesuai schedule yaitu jam 8 pagi, kita sampe di Malaysian Railway Station di Keppel Road – daerah Tanjong Pagar. Langsung deh antri taksi untuk kembali ke NSS hotel di Rochor Road.
It has been a nice journey traveling dengan KA dari KL. Awalnya takut juga kalo my parents ga enjoy di KA, tapi ternyata mereka seneng-seneng aja pake Kereta, malah katanya enak bisa tidur. Walau memang waktu tempuhnya lebih lama 2 jam dari bis (kalo bis kan cuman 6 jam, kalo KA 8 jam), tapi dengan adanya tempat tidur, istirahat kita jadi lebih maksimal.
Sekedar tip, jangan lupa bawa bekal makanan & minuman, karena ga seperti kereta di Indonesia, ga ad atuh yang jual makanan & minuman keliling. Kalo pun kita mau beli, mesti ke restorja yang berada beberapa gerbong



updated:
You may download our ebook travel on Singapore for FREE (written in Bahasa Indonesia) here

9 comments:

  1. Hai, kakak. Saya mampir dan salam kenal ehehe *tos travelblogger*

    Mau tanya, beli tiket KTM KL-SG bisa on the spot nggak ya? Or should we book a few days before? Gue coba book via online tapi ada sedikit gangguan di web mereka. Masih lebih enak dengan tiket(dot)kereta-api kita hehe.

    Btw makasih lho infonya. Gue baru tahu harus minta immigration card dulu ke petugas. Kalau nggak keberatan, bisa tolong kasih prosedur singkatnya sampai akhirnya naik hehe. Makasih, kak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Nugie...

      Iya lebih baik beli dulu daripada kehabisan tiket, tapi kalau mau go show juga gpp, jelek-jeleknya juga kan Nugie bisa naik bus aja ke Singapura hehe.

      Prosedur singkatnya gimana? Setelah menunggu di KL Sentral dan diumumkan sudah boleh naik kereta, kami naik deh. Dan OMG aku lupa dapet departure card darimana *ini post dari tahun 2006, waktu awal aku ngeblog masih pake bahasa Indonesia hehe..

      Nanti pas nunggu di KL Sentral jangan lupa nanya petugas untuk minta departure card ya.

      Selamat jalan jalan, dan aku tunggu nanti ceritanya di blog mu:D

      Delete
    2. Eits..sebentar..baru inget...sekarang kayanya udah ENGGAK PAKE departure card deh dari Malaysia. Yang masih pake Singapura ya. Hihi... udah nulis komen di atas, baru deh aku inget.

      Delete
    3. Kakak belinya via apa waktu itu?

      Oh kalau bus selalu tersedia di KL Sentral ya? Tapi jatuhnya lebih mahal kayaknya ehehe.

      Delete
    4. Aku dulu beli online, untungnya gak ada masalah.
      Bus lebih cepet, enak jadinya. Harganya hampir sama aja kok. Naik bus dari terminal Puduraya, bukan dari KL Sentral.

      Delete
    5. Oh iya KL Sentral itu stasiun ya? Baik makasih infonya, kak :)

      Delete
    6. Iya betul...have fun ya di KL :)

      Delete
  2. hi.. :)
    mau tanya, harga tiketnya itu per orang atau per berth ya..?
    kalo misalnya satu tempat tidur berdua (bareng anak 7 thn), tiketnya tetap 2 kah..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tiketnya per orang dan per berth, Kalau bawa anak tiketnya tetep dua, iya betul.

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...