Art and Curio

Kalo lagi pengen makan di restoran tempo doeloe yang ada di Jakarta, tempat ini bisa jadi pilihan. Namanya Art & Curio yang spesialisasinya makanan eropa. Konon dari dulu tempat ini udah jadi tempat hang out meneer en mevrouw.

Tempatnya dari luar keliatan seperti rumah biasa aja, dan dalemnya pun sampe sekarang masih sederhana, dindingnya dari bambu, suasananya remang-remang, kursi dan mejanya antik semua. Bahkan pelayan dan kasirnya juga semua udah berumur. Tapi jangan salah, biar suasananya tempo doeloe, banyak loh pasangan muda yang makan di sini, emang secara tempat berkesan very romantic.


Selain tempat, yang lain daripada tempat makan lainnya adalah penyajian makanannya. Kmaren makanan yang kita pesen Dutch Steak (Rp 39.ooo) dan Wiener Schnitzel (Rp 40.ooo), terus mereka serve nya pake piring yang terbuat dari alumunium, yah kaya piring kaleng di penjara gitu kalo liat di film-film. Tapi kita dikasih piring biasa juga, kan ga semua biasa makan dari piring alumunium.

Rasa steaknya sendiri enaaak deh. Dagingnya ga tebel, pokoknya porsinya pas. Coba deh Wiener Schintzelnya (foto kedua) dan bandingin dengan yang di Tamani misalnya, saosnya lain banget, kayanya emang kaya gini mustinya saos Wiener Schintzel. Walopun saosnya agak terlalu asin siih. Kalo mau yang rasanya lebih mantep, coba deh Dutch Steak (foto pertama). Top abis.

Pas bill nya mau kita bayar, they don’t charge us any tax. Hari gini masih ada ya restoran ga pake tax. Jam buka mereka juga unik. Buka pas lunch time, terus tutup lagi jam 3 an, baru buka lagi jam 6 sore. O ya they close every Monday.

Art and Curio (021- 2300 307)
Jl. Cikini IV/ 8A
Baca Selanjutnya...

Paris van Java


Ini another new shopping mall di Bandung yang cukup bikin heboh orang Jakarta, lokasinya di daerah jalan Sukajadi. Pokoknya keluar pintu tol Pasteur, lurus terus, pas ketemu RS Hasan Sadikin belok kiri deh. Tapi untuk weekend jangan siang-siang kalo mau ke sini, soalnya selain macet, susah banget dapet parkirnya.

Di mall ini ada Inul Vizta, Carrefour, toko baju, kacamata, Body Shop, Sogo (the first one in Bandung), tempat makan (TaWan, Solaria, Sushi Groove, KFC, MU café, etc), dan bioskop Blitz Megaplex yang merupakan saingan studio 21.


Yang bikin beda, mall ini konsepnya kaya terbuka gitu. Agak mirip Cilandak Town Square, cuman kalo di Paris van Java ini lebih banyak tokonya dibandingkan Citos. Walopun kalo hujan bubar deh… ya paling aman jalan-jalan di basement aja sih. Jelas banget deh mall ini segmen nya emang menengah ke atas banget. Suasanya terasa mewah, beda banget ama bandung supermall misalnya.




written on February 24, 2007


Baca Selanjutnya...

Babe Lili - Seafood

Babe Lili jadi salah satu resto favorit kita kalo mau makan seafood. Lokasinya di terusan jalan Wahid Hasyim, jadi lumayan deket dari tempat rendevouz kita di sarinah. Kalo nyari Babe Lili gampang kok, karena dari kejauhan ada asep yang mengepul, dan ada begitu banyak mobil yang parkir.

Makanan khas di sini adalah ikan kambing-kambing. Dulu sih disebutnya ikan ayam-ayam, ga tau kenapa di menunya sekarang tertulis ikan kambing-kambing. Harganya satu porsi Rp 30.ooo dan cukup untuk makan 2 orang. Kemaren kita juga pesen cumi goreng tepung, harga satu porsinya sama dengan ikan kambing-kambing, tapi cuman dikit, dan kayanya lebih enak kalo bikin cumi sendiri di rumah deh.

Kalo ikan kambing-kambingnya..hmm enak deh. Dagingnya banyak dan empuk, terus bumbunya agak pedes gitu jadi bikin seger.
Baca Selanjutnya...

Kedai Pelangi

Setiap kali lewat Kedai Pelangi di jalan Wahid Hasyim ini, kita selalu penasaran. Pertama karena kedai ini walau terlihat sederhana selalu terlihat rame, dan yang kedua tertarik ama plank nya yang bilang bahwa ada roti jala. Itu loh makanan khas medan, dulu pas ke medan pernah makan roti jala ini pake kuah kari. Enak banget.

Akhirnya kita coba mampir di Kedai Pelangi ini karena penasaran rasa dan harganya kaya apa. Ternyata harganya sekitar Rp 20.ooo an, ada berbagai jenis mie, nasi goreng, roti kaya, tapi sayangnya roti jala udah ga ada lagi tuh di menu nya. Kalo minumannya ada teh tarik juga.

Ya udah, akhirnya kita coba makan Nasi Goreng Merah dan mie ayam. Pas dateng ternyata nasi goreng merah porsinya gede banget, dan rasanya pun enak. Mie nya juga enak, tapi kita gag foto abis tampilannya ga seberani nasi goreng merah ini:p Pantesan aja resto ini selalu rame. Harga, porsi dan rasanya pas.

Kedai Pelangi
Jl. K.H. Wahid Hasyim no. 108
021-31908839
Baca Selanjutnya...