Telaga Seafood

Secara ampir setiap hari kita lewat pintu masuk tol cibubur, pastinya kita juga lewatin restoran bernama Telaga Seafood, yang terletak di sebelah SPBU McD Cibubur. Billboard nya yang bergambar kepiting warna orange ngejreng itu memang terlihat sangat menggiurkan. Kita pernah makan Dermaga Dimsum yang terletak persis di sebelah Telaga Seafood *dan review nya juga udah kita tulis di blog ini kan* Seenggaknya kita udah tau suasananya seperti apa, emang damai tentram sentosa gitu makan di sini. Bayangin aja di samping danau, kalo malem banyak lampunya.. bisa dibilang cukup romantis. Nah sekarang giliran seafood nya yang kita cobain.

Kita pesen cumi goreng tepung, kangkung ca polos, udang saus padang sama kepiting soka lada hitam. Banyak banget ya secara yang makan cuman kita berdua gitu loh.. Tapi gpp kata rene kan biar kita ga penasaran lagi makan di sini. Ya udah berikut reviewnya ya..

Cuminya rasanya standard lah, ga seperti yang calamary gitu tampilannya, tapi juga gak mengecewakan. Cumi dijual per ons, dan minimal kita harus mesen 2,5 ons, jadi kemarin kita musti bayar Rp 19.000 untuk cumi goreng tepung nya.

Kangkungnya asli banyak banget dan pas dicobain, rasanya enak bikin ketagihan. Satu porsi Rp 12.500 bisa untuk empat orang kayanya sih. Dan karena kita cuman berdua, pulang makan kangkung banyak gini kita teller karena jadi ngantuk.



Menu ini yang rada mengecewakan saya, tapi rene sih ga kecewa. Saya berharap udangnya lebih besar dari ini dan masih ada kulitnya. Ternyata udangnya kecil-kecil dan udah dikupas. Untuk rene yang paling males ngupas udang, dia mah seneng banget ama menu ini. By the way saos padang nya enak, tapi kurang pedes. Sama dengan cumi, minimumnya 2.5 ons juga, jadi kemarin kita bayar Rp 35.000


Nah untuk kepitingnya, yang ada di bayangan saya adalah kepiting yang bisa kita kuliti tulang dan dagingnya, tapi ternyata kita salah mesen. Kita pesen kepiting soka, dan yang dateng adalah kepiting yang udah digoreng tepung dan pake bumbu lada hitam. Rasanya sih enak, cuman tidak cukup menutupi kekecewaan saya dari bayangan kepiting yang seharusnya saya pesen..hiks.. Kepiting soka nya dijual per porsi Rp 45.000 Kita bisa pilih pake saos padang, saus tiram, goreng mentega, atau goreng tepung.



Secara overall makanannya lumayan terjangkau, dan rasanya juga ga mengecewakan lah… walopun juga ga special-special amat. Tapi yang paling menonjol dari tempat ini adalah atmosphere nya yang nyaman. Jadi kalo untuk acara makan keluarga gitu, kayanya emang cocok banget deh di sini. Terakhir rene tanya “jadi ke sini lagi ga?” Dan saya jawab..”mmm ga usah juga gpp sih, kan udah pesen semuanya..” hehe bagi saya tetep aja, mendingan makan seafood Parit 9 di Bandung aja deh.
Baca Selanjutnya...

Mie Ayam Jakarta di Kota Wisata Cibubur

Inilah somay terenak sedunia *gila ya dunia saya sempit amat* dan yang paling asyik somay ini hanya 5 menit aja dari rumah dengan jalan kaki. Namanya Somay Ayam Jakarta yang ada di Kota Wisata. Sebenernya yang dijual bukan cuman somay, ada bubur ayam dan mie ayam nya juga. Tapi yang paling enak memang somay nya.


Teksturnya lembut banget, kaya somay yang ada di dim sum gitu, tapi lebih mengenyangkan secara emang ukurannya lebih besar. Dan yang pasti sambelnya itu enak banget.. kaya sambel otak otak gitu tapi versi pedes. Terkadang ada potongan cabe rawitnya juga di dalam sambelnya… hmm pas banget deh buat yang suka pedes. For your info aja nih, ortu saya aja yang orang bandung selalu minta dikirim somay ini kalo kita pulang. Membuktikan kalo somay ini emang top banget deh rasanya, even ngalahin somay yang ada di bandung. O ya harga satuannya Rp 3.500, tapi harga ama rasanya emang sesuai.

Baca Selanjutnya...

Mie Eco Buahbatu Bandung

Gerai mie yang satu ini saya yakin ga beken-beken amat di bandung, karena lokasinya yang saya tau cuman ada satu di jalan buahbatu. Tapi bagi saya yang sering banget lewat mie eco, mau ga mau dibuat penasaran karena mobil yang parkir terutama saat jam makan selalu rame. Kalau ke bandung kena macet pas keluar tol Pasteur, coba aja keluar tol buah batu. Lurus aja terus, setelah ketemu lampu merah nanti di sebelah kiri ada bank muamalat, bank mandiri dan sebelahnya ada mie eco. Terus kita coba deh makan di sana, tempatnya ga besar tapi yang pasti terang dan bersih.

Terus pas liat menunya ada mie ceker, jadilah kita penasaran dan pengen nyoba. Cekernya yang direbus gitu, padahal saya lebih suka yang digoreng dulu baru direbus. Tapi lumayan juga cekernya empuk dan ga amis. Porsi mie nya juga buat saya sih cukup banyak ya, seporsinya Rp 12.000.


Selain itu kita makan juga mie goreng nya dengan porsi yang lumayan banyak, dan rasanya enak seperti mie goreng favorit saya waktu saya kos di cempaka putih dulu. Mmm enak dan bikin kenyang banget deh, harganya juga lumayan sekitar Rp 12.000 aja. Pokoknya sekarang kalo lagi di rumah ga ada makanan dan pengen delivery sesuatu, pertama yang kepikiran pengen mesen mie goreng eco deh.

Selain dua di atas, kita juga mesen mie ayam baso nya. Yang pasti potongan ayamnya gede-gede, basonya juga enak, dan harganya Rp 10.000 aja. Indah ya emang hidup di bandung, kalo di Jakarta mah mie ayam pinggir jalan juga udah Rp 10.000 an kali.Yah pokoknya kalo kebetulan lagi jalan jalan ke buahbatu dan lagi laper, ayo coba makan di mie eco. Harga dan porsinya ga mengecewakan deh pokoknya.
Baca Selanjutnya...

Kebab Arin Batununggal Bandung

Ini salah satu alasan kenapa setiap hari minggu kami sekeluarga selalu menyempatkan diri jalan pagi *well bukan jalan pagi sih sebenernya naik mobil* ke batununggal. Di lapangan nya setiap sabtu dan minggu penuh dengan jajanan, dan yang lagi paling laku saat ini adalah kebab arin.

Pertama ga ngeh ada yang jual kebab, terus baru deh keliatan kok banyak amat kerumunan orang di sini ya? Setelah didekati, ternyata kebab dan yang jual keturunan arab gitu kayanya..wah langsung deh ikutan mesen walaupun harus nunggu untuk 30 menit berikutnya. Selain kebab mereka jual juga roti maryam, satu bungkus isi 5 Rp 15.000. Kebab nya sendiri Rp 10.000 with cheese dan Rp 9.000 yang zonder cheese.Yuk kita liat dulu proses bikinnya:

Nah setelah rela menunggu lama, akhirnya sang kebab ada di tangan saya, dan siap untuk dilahap. Kulitnya tuh lain dengan kebab yang dijual di booth khusus seperti yang sering kita liat di jalan. Yang ini rasanya lebih original. Dagingnya juga lebih enak. Saus sambal dan mayonesnya terasa di tiap gigitan...glek..glek...Kayanya wiken ini musti jajan kebab lagi nih.
Baca Selanjutnya...

Finally BK!


Huhuy akhirnya kesampean juga bumil makan burger king di jakarta. Terakhir makan BK kayanya waktu di Bugis Junction deh, sekitar 2 tahun yang lalu. Mesen paket whopper: pake kentang dan minumnya nestea, satu paket jadinya Rp 35.000. Kalo mau bungkus whopper nya aja harganya Rp 27.500 yang normal size dan Rp 16.500 yang junior.



Rasanya sendiri...mmm...hampir mirip ya sama Big Mac:p Atau saya aja ya yang norak ga bisa bedain rasanya? Tapi yang jelas saya ga kuat makan yang gede, jadi rene lagi deh bagian penghabisan as usual. Ntar lagi saya pesen yang junior aja deh.



Keliatan banget kalo BK segmen pasarnya lain dengan McD. Dari mulai lokasinya,menunya, harganya, semuanya dirancang untuk memenuhi segmen di atas McD. Yah mudah-mudahan aja kehadirannya di jakarta terus laris supaya bisa segera membuka gerainya di Bandung.

written on November 21, 2008


Baca Selanjutnya...

D3-70N5 Burger Tebet


Tiba tiba si bumil pengen banget makan burger king, dan hingga tulisan ini di upload, sayangnya belum juga kesampean..hiks.. Akhirnya sebagai pelipur lara, kita makan burger murah meriah aja deh di Tebet Utara dengan nama De Jons Burger.Tempatnya 100% diperuntukan untuk kawula muda nongkrong. 

Di paling depan ada gerobak nasi goreng yang ramai dipesen pengunjung *sayang nih rene lagi terapi dan disuruh puasa makan nasi goreng, jadi kita ga bisa menilai apakah nasi gorengnya layak dicoba atau enggak* Di tengah ada tempat untuk bakar burger nya, dan agak di dalem ada booth minuman. Kalo kursi ama meja nya sih biasa banget, mungkin mereka yakin anak muda sih ga akan terlalu mikirin kursi atau meja selama suasananya asik dan harga terjangkau.


Speaking of harga, memang tempat ini bisa dibilang sangat terjangkau. Untuk burger original harganya Rp 10.000 aja, da dengan nambah Rp 2.500 kita udah bisa dapet cheese burger. Rasanya sendiri ya bisa dibilang sesuai harganya deh. Kalo masih inget liputan kita tentang chubby burger, jauh masih enak chubby sih. Tapi kalo dari segi tempat jauh lebih asik de jons ini. Jadi terseah deh mau pilih rasa atau tempat.Selain burger ada juga hot dog, sandwich, kentang, sosis, yah pokoknya dan teman teman nya itulah.. Begitu juga minumannya mulai dari ice tea, softdrink, milkshake.. pokoknya soulmatenya burger ada di sini.




Wah makin betah aja deh kita di jalan tebet utara ini, mau nyari makanan apa aja ada, asal tahan aja sih sama macet dan susah cari parkirnya.


written on October 24, 2008
Baca Selanjutnya...

Pancake Gallery – Cool Spot Café Tebet

“Mba Tes, weekend kemarin aku makan pancake di Tebet, itu mba di sebelahnya Bebek Ginyo, ada food court gitu, mmmmm enak banget mba” begitu deh ceritanya Yenni, temen sebangku di kantor, mengenai weekend yang ia habiskan dengan kekasihnya. Dan saya, si ibu hamil ini, ga bisa denger ada makanan baru, enak dan pancake lagi! Alhasil beberapa hari setelah denger cerita Yenni, ibu hamil pun mendatangi Cool Spot Café Tebet, sebuah foodcourt berukuran mini tapi cukup komplit terletak di jalan Tebet Utara. 

Di dalamnya ada roti bakar eddy, kokusha, sisha juga ada, dan pancake gallery yang diomongin Yenny emang terbukti ada di sana. Kita ke sana bukan malem minggu, tapi tempat ini tetep aja rame. Suasananya asyik aja gitu buat nongkrong *walo sempet kepikir masih pantes ga ya kita nongkrong di sini?* soalnya banyak yang masih pake seragam smu. Tapi yah cuek aja lah, toh tujuan kita makan pancake dan bukan nongkrong hehe *mencari pembenaran nih*



Sempet tergoda untuk mesen pizza yang juga ditawarkan oleh salah satu booth di sana, tapi ga deh kan tujuannya emang pengen pancake. Pas liat daftar menu, harganya lumayan murah mulai dari Rp 10.000 yang original dan Rp 17.000 untuk yang pake topping seperti ice cream. Saya memutuskan pesen pancake yang original aja, cuman pake butter dan maple syrup. Rene pesen waffle lengkap dengan ice cream coklat juga lelehan coklat di atasanya, ga heran namanya aja Chocolatos.



Ga nunggu lama, pancake idaman hadir juga. Pancake nya masih anget, membuat butter yang ditaro di atasnya meleleh dengan sendirinya. Tepung nya tebel, lembut, anget, dan sedikit membajak ice cream rene.… wuuih senasinya luar biasa menyatukan makanan yang panas dan dingin ternyata. Sedikit sedikit sang pancake saya colek ke maple syrup nya, menambah rasanya menjadi kian nikmat. Rene sendiri puas dengan waffle nya. Sebenernya dia ga comment sih, tapi pesenannya ludes dalam sekejap membuktikan rene suka menu tsb.

Waktu makan pancake itu saya jadi merasa seperti Nigella dalam episode bikin pancake untuk anak-anaknya. Kayanya tampilannya sama loh dengan pancake yang dibuat oleh chef Nigella. Setelah pulang, saya pun berangan angan untuk buat pancake di akhir minggu ini. Yang pasti, pancake yang dibuat nanti ga akan muncul di blog ini alias hanya untuk konsumsi pribadi:p

written on October 23, 2008
Baca Selanjutnya...

Sushi-ya Tebet


Waktu bulan Ramadhan kemarin, dalam perjalanan pulang kantor kita suka dengerin Hard Rock FM, dan setiap hari ada cerita mengenai tempat makan dari satu jenis makanan, mulai yang murah ampe yang mahal. Pernah ada yang membahas tentang sushi, yang murah nya mulai dari “Sushi-ya” di Tebet sampe dengan yang versi mahal nya “Sushi Tei” atau juga “Poke Sushi”.

Suatu sore pulang training di daerah Casblanca dan dijemput ama suami tercinta, kita mampir dulu ke Tebet untuk cari jajanan baru. Setelah dapet parkir agak jauh, kita jalan di sepanjang Jalan Tebet Utara yang udah kaya di Bali, ga sengaja kita liat kios kecil yang bertuliskan Sushi-ya. Kita pun memutuskan untuk mampir.

Tempatnya kecil banget, di dalem hanya ada 3 meja dan satu meja bar. Di luar juga ada satu meja bar yang bisa untuk empat orang. Ornamen Jepang sangat kental terasa di restoran ini, yang bikin kita tetep yakin masih ada di Indonesia adalah suara penyiar dari radio local yang dipasang di sana:p Menu nya juga sama imutnya dengan restoran ini, sushi nya berkisar antar Rp 10.000 – Rp 30.000 untuk 2-8 pieces, dan ada juga menu makanan beratnya misalnya tempura, udon, dsb yang rata-rata harganya Rp 25.000.



Karena pengen nyoba sushi, kami pesan 2 roll sushi yaitu Unagi Roll dan Houston Roll, yang masing masing harganya Rp 20.000 untuk 8 pieces. Pas sushi nya dateng terus terang agak kecewa karena ukurannya kecil banget..beda deh ama sushi yang biasa rene bikin. Penampilannya sih ok ya, dan rasanya juga gitu aja *sejak rene bisa bikin sushi, rasa sushi yang lainnya jadi terasa biasa aja. Hihihi segitunya ya. Sayangnya rene jarang bikin sushi nya, kalo lagi mood doank:p*



Yang pasti kita memuji dan cenderung ingin meniru konsep Sushi-ya ini suatu saat nanti. Keren aja gitu untuk tempat nongkrong sambil liat-liat orang yang hilir mudik. Hmm kapan ya kita punya resto sushi mini sendiri. Doain ya pemirsa.. hehe..


written on October 23, 2008
Baca Selanjutnya...

Bebek Ginyo Tebet

Mau makan bebek tanpa nunggu lama? Coba deh makan di Bebek Ginyo yang ada di daerah Tebet ini. Soalnya di sana bebeknya udah ready untuk disantap. Jadi kaya fast food gitu. Pengunjung yang dateng langsung bisa antri untuk ambil nasi sepuasnya, terus milih deretan bebek.

Ada bebek dengan sambal ijo ataupun merah, bebek goreng lengkap dengan rempahan gorengannya, dan ada juga bebek bakar. Selain bebek, kita bisa nambah dengan ati ampela, tempe, tahu, dan kita juga bisa ambil lalaban plus sambal sepuasnya.
Satu potong bebek harganya Rp 16.000, potonganya juga ga kecil tapi juga ga gede banget. Pas deh. Dagingnya empuk, dicolek pake sambel dan dimakan ama nasi panas. Waaah pokoknya bikin pengen nambah, kalo ga inget ama berat badan hehehe

Suasana restonya juga asik, memang bebek ginyo terhimpit resto-resto gaul di daerah tebet, jadi mau ga mau dia musti punya tempat yang keren juga untuk bisa bersaing. Di dalemnya nuansa kayu gitu, dan dipenuhi deretan iklan jadul lengkap masih tertulis dalam bahasa belanda. Bikin kita betah berlama-lama makan bebek sambil baca-baca iklan. Cocok banget jam 6 sore pulang kantor laper, mampir dulu makan bebek sambil nongkrong di bebek ginyo ini.
Baca Selanjutnya...

DOME Citos

Kali ini kita nyoba nongkrong di Dome sambil menikmati discount 50% dari kartu kredit favorite kita. Selama ini kita ga pernah minum kopi di Dome soalnya selain ga ada di cibubur junction, Dome juga ga ada di bandung. Makanya untuk masalah kopi kita tetep milih beli kopi berlambang putri duyung itu yang ada almost anywhere termasuk di tempat peristirahatan cikampek, dan jadi bekal rene nyupir ke bandung.

Kembali ke Dome ya...rene coba pesen Iced Capucino dan saya selalu setia dengan stroberi, karena itu milih Pinky Winky alias strawberry smoothie gitu. Keduanya sekitar Rp 29.000 dan ternyata sama sekali ga mengecewakan. Selain tampilannya yang menggoda, stroberi nya terasa asem seger gitu, dan teksturnya lembut banget..hmmm...
Untuk makanannya ternyata ga kalah enak. Kita nyoba Chicken Kiev, ayam dada berbalut tepung panir yang di dalemnya ada daging cincang dan sayuran. Enak dan bikin kenyang. Ga boong donk kalo di deretan menu chicken kiev ini termasuk sala satu best seller di dome. O ya seporsinya Rp 55.000. Selain itu kita nyoba Penne Carbonara yang satu porsinya Rp 49.000. Sejujurnya kita pengen bandingin dengan menu yang sama di marzanno. Meskipun yang punya Dome ini enak, tapi tetep lebih enak yang marzanno punya.

Ga salah deh kalo banyak orang yang suka nongkrong di Dome, selain tempat dan kursinya yang nyaman untuk ngobrol, ternyata makanan dan minumannya emang enak apalagi kalo tetep ada disc 50% nya hehe
Baca Selanjutnya...

Dapur Seafood Cibubur

Salah satu resto yang pakirnya selalu penuh apalagi pas wiken di jalan transyogi cibubur adalah resto Dapur Seafood ini. Dari mulai buka sampai beberapa bulan berikutnya, saya selalu bilang ama rene “tuh parkirnya rame lagi, ayo kita cobain” Tapi entah kenapa selalu ga jadi. Sampe akhirnya kesampean juga kita nyoba makan di sini, entah setelah berapa kali saya ajakin rene:p

Untuk makanan ringan nya kita nyoba kerang saus padang. Sayangnya kerang ijo lagi abis jadi kita ganti pake kerang dara aja. Rasanya seger banget, asli deh enak banget bumbunya. Dan seporsi Rp 6.000 aja. Murah kan..


Baca Selanjutnya...

Black Pepper – Eat Different

Sebetulnya kami sering banget lewat resto ini, malahan sering parkir di depan resto ini kalo lagi ke dokternya kiddos. Cuman ga ngerti ini tempat apa, tulisannya cuman black pepper doank. Kita pikir ini sejenis distro yang emang banyak di daerah Jalan Maulana Yusuf Bandung. Suatu hari kami baca iklan nya bank Ma**i*i yang ada promo Black Pepper, baru deh kami "ngeh" kalo ini adalah resto steak dan tentunya sebagai penggemar steak, saya harus mampir.

Tempatnya ga bisa dibilang besar, tapi nyaman sampe kiddos juga betah di sini. Pas milih menu karena belum pernah nih, ya udah kita pesen yang ada tulisan black pepper nya, mustinya sih special kan. Rene makan Ultimate Special Black Pepper’s Beef Steak yang harga per porsinya Rp 37.500. Penyajiannnya sih standard ya cuman dapet sayuran dan french fries. Bumbunya lah yang bikin special. Dagingnya juga empuk, dan bumbunya meresap ke daging..hmm..nyam nyam deh pokoknya.



Ma iyang coba menu yang bernama Mr Big Steak, dan ga salah mesen karena selain dapet daging dan ayam, kita juga dapet side dish berupa kentang & brocoli gratine gitu yang ditaburi keju, dan bisa dimakan sama najmi. Najmi ga kalah sama ma iyang nya, lahap banget makan gratine *tapi ga bisa jadi patokan karena najmi lahap makan apapun hehehe* Ga kok, emang enak dan porsinya banyak! Makanya kali ya harganya agak mahal Rp. 55.000. Tapi puas banget.




Saya pesen t-bone, menu andalah kalo lagi laper, karena biasanya kalo pesen t-bone porsinya gede *walo kadang gede nya hanya karena tulang* Dan ternyata t-bone di sini ga gede banget sesuai deh dengan harganya yang seporsi Rp 45.000, tapi kalo dari segi rasa mah enak pastinya.


I would say this resto is recommended for steak lovers. Coba deh, dijamin ketagihan kaya kita.



Black Pepper, Jl Maulana Yusuf 10, Bandung
written on September 07, 2008
Baca Selanjutnya...

Mie Acuui Cibubur

Bermula dari kebutuhan kita untuk cari makan pagi sebelum nyampe kantor, tugas saya sebagai co-pilot adalah liat kiri kanan mencari warung makan yang buka pagi:p Dan liat deh spanduk baru di sebelah kiri jalan transyogi cibubur (arah ke jakarta ya..sebelum raffles hill) bertuliskan “Mie Acuui (Asik Cuui) 100% halal” Wah kita udah seneng aja dapet alternatif makan pagi untuk bungkus mie ayam.


Baca Selanjutnya...

Zuki Suki, Parijs van Java


Restoran mungil ini merupakan salah satu resto di deretan restoran yang ada di Parijs van Java – Bandung. Kalo liat deretan restoran ini, kita jadi inget ama Clarke Quay.. Bandung emang keren punya PVJ! Di Zuki Suki, kita bisa milih makan di dalem atau di luar, berhubung udara bandung lagi enak, kita memutuskan untuk makan di luar aja.

Pertama dateng tuh trolly berisi makanan yang musti kita pilih, dan harga pilihan makanana nya berdasarkan warna mangkok. Dari mulai yang Rp 6.500 itu untuk mangkok berisi sayuran dan mie, sampai dengan harga Rp 20.000 yang ada daging-daging nya. Tentunya ga lupa kita milih baso salmon, dan ternyata emang uenak! Kuahnya dibagi dua, ada yang tom yam dan kaldu ayam. Kuah tom yam emang tetep the best, seger banget asem dan pedes nya pas. Setelah milih makanan, kita pun masukin ke dalam kuah dan nunggu sampe mateng.


here comes our healthy food

Waktu makan di Zuki Suki ini kita ber enam, dan menghabiskan 16 porsi zuki nya, waah pantesan aja rasanya kenyang banget. Minuman nya sih kalo mau murah pesen aja chinese tea, seorang cuman Rp 4.000 dan bisa di refil. Minuman lain harganya standard kok, ga mahal juga. Masalah harga makanan dan minuman, kemarin kita makan sebanyak gambar piring di atas, seorangnya kena Rp 60 ribu an. Not too bad ya, dan kalo makan rame-rame gini emang seru aja kalo makan tengah sesuatu yang musti di masak dulu. Yang jelas, ini makanan sehat..tanpa minyak. Kayanya my family suka zuki suki nih..


written on 30 July 2008
Baca Selanjutnya...

Taman Safari Indonesia

Berhubung najmi udah mulai suka binatang, di usianya yg 8 bulan kita memutuskan untuk ngajak najmi jalan-jalan ke taman safari. Ini adalah kali pertama kita jalan ke Puncak sama najmi. Berangkat dari rumah jam 8 pagi, masih aja kena macet di pasar cisarua *itu kenapa bandung menjadi alernatif liburan yang lebih baik kali ya*, dan kita baru nyampe di TSI sekitar jam 09.30. Rombongan kita lengkap, ma iyang juga ikut dan dua bibi pengasuh najmi juga kita ajak secara mereka belum pernah ke puncak.

Lewat pasar cisarua, kita belok kanan ke arah TSI, mulai deh banyak yang jua sayur mayur untuk dikasih ke binatang. Tapi kita sama sekali not interested, rene langsung aja nyupir ke pintu masuk TSI. Kita pun bayar tiket per orang Rp 50 ribu, dan untuk mobil Rp 15 ribu, tentunya najmi masih free. Nunggu di tempat parkir karena kita udah janjian nih ama keluarga Naji, Rona dan Vigo untuk jalan-jalan bareng. Ini liburan pertama mereka juga ke tempat kaya begini, biasanya jalan-jalan nya cuman ke mall. Ketemu mereka dan foto-foto, ga lupa donk kita foto najmi dengan oom naji *namanya mirip bo*, dan kita pun memutuskan untuk keliling pake mobil masing-masing.

Masuk nih ke tempat binatang-binatang itu, mulai deh kita menikmati pemandangan kiri kanan binatang, diawali dengan kudanil, terus baru ketemu ama binatang yang jalan-jalan. Satu hal yang langsung kita notice, semua binatang nyamperin mobil kita untuk minta makanan! Gila nih kalo pinjem bahasa acara di RCTI mungkin ini akan masuk ke acara HDI: Hanya di Indonesia. Binatang-binatang ini layaknya udah kaya pengemis aja, mereka tau jendela kita yang mana dan kalo kita ga ngasih ya mereka jilat-jilat jendela kita aja..iih jijay bajay deh...


Najmi suka banget liat binatang-binatang itu nyamperin mobil kita, nanti kali next time kita ke sini ama najmi kita akan beli wortel supaya najmi bisa punya pengalaman ngasih makanan ke binatang-binatang tsb. Hanya 15 menit lah najmi menikmati the journey, selebihnya dia minta mimi dan bobo deh...huhu..rugi banget mau ngajakin najmi jalan malahan bobo. Tapi gimana lagi emang udah sampe pada waktu tidur najmi:p
TSI terlihat sangat gersang khusunya untuk yang bagian binatang nya ini ya... binatang nya juga pada kurus, dan banyak yang luka akibat berantem ama binatang lain. Pokoknya yang udah lama ga ke TSI dan masuk ke arena binatang ini pasti punya comment “kok sama aja ya ama yg dulu”. Tapi hal ini ga berlaku di tempat main-main nya. Banyak yang udah mereka improve. Misalnya nih ada baby zoo yang mengingatkan kita ama salah satu bagian di jurong bird park, terus ada show-show binatang yang lumayan kreatif dan menghibur, ada layanan kereta api yang bisa bawa visitor ke tempat-tempat di TSI, ada penguin arena, yang sayangnya ga sempet kita liat, ada cowboy show yang katanya sih bagus tapi kita ga ke sana.. ada waterfall yang rene pengen banget foto tapi akhirnya rene ngalah karena najmi udah teler..
Rona and family yang akhirnya enjoy smuanya, nah kalo kita sih jam 12 udah pulang lagi ke cibubur karena najmi tidur terus, jadi kita ga mau juga najmi kecapean. Rene kayanya belum puas nih karena hobby foto nya belum tersalurkan, tar deh kita ke sini lagi kalo najmi udah 3 taun kali ya, biar udah ngerti maen-manen kaya vigo.
Overall, TSI tetep jadi tempat liburan yang relatif mudah dijangkau dari jakarta, tempatnya adem, dan lumayan menghibur. Not too mention perjalanan pulang yang tetep aja macet. Yaah kalo setaun sekali aja ke puncak gpp kali ya, ga tahan ama macetnya.
Baca Selanjutnya...

Bakso Iga Cibubur

Sebagai pengguna setia X-trans Cibubur-Bandung, secara kebetulan kita menemukan another bakso di jalan transyogi cibubur, yang terletak persis sebelah kantor X-trans. Judulnya sih tetep bakso, tapi kali ini kita coba something different. Yup, baksonya pake iga sapi. Gimana tuh ya rasanya?



Baca Selanjutnya...

Bali 6 Bulan Yang Lalu (o/ bp)


Spesial buat bunda ama naj yg uda bp tinggal 5 hari tp gak dibawain oleh2 makanya sebagai hukuman bp dikasih tugas bikin tulisan ini :p

Bebek Bengil
Akhirnya ini pertama kalinya tugas kantor ke bali dan kedua kalinya menginjak pulau dewata..sedih ya hehe..
Setelah check in di aston tuban akhirnya kita semua kelaparan :p jadi kita cari makan..dasar orang jakarta dah gak kreatif dan mau gampang kt lgs ke discovery mal. Dengan sedikit gengsi menghindari makan kfc dan diputuskan makan di food courtnya..alhasil setelah celingak celinguk dan makan kita masih tetap kelaparan..dan commentnya "mestinya makan kfc ya!" hehe..


Akhirnya dengan rasa lapar yang masih tersisa saat keliling ke kuta kita akhirnya nekad ke ubud! Kita mau makan yang jorok2..DIRTY DUCK! alias bebek bengil slurp..slurp..
Setelah nyaris kesasar ke karangasem karena rute normal keblok ama kampanye pilkada akhirnya kita sampe jg. Suasana pedesaan masih sangat terasa mampu membuat kita rileks..sambil ng tempat kita duduk dan foto2 :)
Begitu dapet duduk lgs deh liat2 menu..setelah pada bengong liat harga :p lgs deh pesan yg seragam dan standar hehe. Semuanya pesan bebek bengil (63rb) dan minuman (rata2 15rb an)

Bebeknya menurut saya enak tapi masih sama enak dengan begor suryo di blok s..malah saya lebih suka sambel cobeknya suryo hehe. Dan faktanya ini adalah makanan dari jenis bebek yang ketiga saya coba dan saya suka..karena pada dasarnya saya dulu tidak pernah suka bebek..kasian ya.



Eksotis
Selama ini saya paling suka ke gunung.. menurut saya yang paling gampang dan eksotis adalah bromo. Tapi sekarang saya menikmati eksotisme pantai di bali. Cuma sempat mampir 4 pantai..kuta, dreamland, tj benoa dan uluwatu. Semua dng ciri masing2 bisa membuat saya menikmati pantai..tp dreamland rasanya yg paling perfect..mungkin karena masih tergolong perawan yah..


Rasanya bali dng eksotismenya msh best place di indonesia. Smg kali ketiga ke bali saya bs pergi dng bunda dan naj..

Baca Selanjutnya...

Java Mie Cibubur


Pertama kali waktu kita tau ada tambahan pilihan mie di jalan transyogi cibubur yang bernama Mie Java, kita ga tertarik. Waktu itu kita pikir, yaa paling rasanya standard aja, mendingan mesen mie di ruko deket rumah.


Tapi pas denger dari temen bahwa mie ini enak dan layak dicoba…sebagai pecinta mie, mulai deh kita penasaran *emang promosi dari temen itu paling efektif ya* Jadilah suatu malam minggu kita bertiga ke sana. Ternyata mie java ini restonya bersih banget, secara bangunan dan interior-nya emang baru. Dan karena waktu itu kita nyoba malem minggu kali ya, jadinya cukup penuh juga.

Karena kita dapet bocoran bahwa kokinya eks bakmi gm *kebenaran berita ini kita ga tau ya* jadi menu yang kita pesen musti mirip dengan di gm, biar bisa dibandingkan secara objektif. Therefore saya milih bakmi special java mie dan juga pangsit goreng.


Baca Selanjutnya...

Atmosphere Bandung


Udah lama banget pengen nulis tentang Atmosphere tapi setiap kali mau ke sana selalu gagal. Soalnya emang resto yang satu ini terlanjur punya predikat in our mindset: “mahal dan ga worthy” Tapi kayanya sebagai urang bandung, saya tetep punya moral obligation untuk nulis tentang Atmosphere karena memang resto ini sesuai namanya menawarkan Atmosphere yang enak *instead of makanan yang enak:p* 



Dari luar resto ini kaya yang kecil aja, tapi tetep bakal menyedot perhatian karena parkiran-nya yang selalu penuh dan bikin macet, apalagi saat weekend tiba. Kelebihan Atmosphere buat kita adalah lokasinya yang di daerah Jalan Lengkong Besar, yang artinya masih masuk daerah bandung selatan dan ga gitu jauh dari rumah. Beda dengan resto keren lainnya di Bandung yang kebanyakan berlokasi di daerah dago atas dan sekitarnya.

Nah walopun resto ini terletak di kota, tapi ga kalah kok dengan resto lain yang keunggulannya bisa liat bandung’s view. Soalnya pas kita masuk ke dalam resto ini, langsung deh berasa ada di kampung mana gitu. Suasananya semua kayu, terus kalo dapet yang outdoor *emang kalo ke sini enakan di outdoor* ada gazebo kayu yang dilengkapi bantal senderan yang nyaman banget, dan terletak di atas kolam ikan. Keren deh. Tapi jangan salah gazebo nya cuman ada 4 yang besar di tengah dan beberapa aja yang kecil di pinggir. Jadi kalo ga reserve, yah jangan harap kebagian.




Sekarang about the food, secara jujur kita tetep review makanannya as: porsinya dikit, harganya mahal dan rasanya standard aja. Makanya kalo ke sini jangan pas laper banget gitu..entar kecewa. Atau malahan kalo laper semua jadi berasa enak ya? Tapi kalo ke sini sekedar untuk makan soup, makan kue dan minum smoothies nya sambil nongkrong *kayanya hidup nyaman banget deh*, tempatnya ga akan mengecewakan kok.

Biar kita ga puas dengan makanannya, tetep silahkan menikmati foto-foto dan sedikit review dari kita berikut:

Untuk desert kita nyoba Exotic Fruit Salad Rp 17.000 dan Tuna Salad Rp 18.500. Fruit salad nya masih lumayan rasanya, sementara tuna salad nya ga karuan deh.




Grilled Norwegian Salmon Rp 49.000. Kayanya ini menu steak yang paling sukses kita pesen hari ini. Secara tampilannya juga lumayan kan...memang salmon is always the best deh.



Fettucine Au Gratin Rp 35.000, menu yang saya pesen, dan boleh dibilang saya sukses mesen fettucine bakar ini. Enak rasanya, tapi dua jam kemudian udah laper lagi. Ga tau deh, apa karena porsinya yang kecil atau saya yang keterlaluan gampang banget laper ya?


Beef Schintzel Rp 27.500. Harganya sesuai dengan porsinya, tapi rasanya standard banget deh.

Japanese garlic Rp 50.000, walopun dihidangkan satu set lengkap denga soup jepang itu, tetep aja porsinya kecil untuk harga limapuluh ribu.


Jadi nih untuk yang lagi mau ke Bandung dan pengen cari tempat nongkrong yang enak, coba deh dateng ke sini, tapi inget jangan berharap banyak untuk the food nya yah…


Atmosphere Bandung
(022) 426815

written on April 27, 2008

Baca Selanjutnya...